Skip to content

Tubuh Bagian Mana Yang Terpenting?

Februari 5, 2009

 

Ibuku Easter selalu bertanya padaku, apa bagian tubuh yang paling penting. Bertahun-tahun, aku selalu menebak dengan jawaban yang aku anggap benar. Ketika aku muda, aku pikir suara adalah yang paling penting bagi kita sebagai manusia. Jadi aku menjawab, “Telinga, Bu.” Tapi ternyata itu bukan jawabannya.  
“Bukan itu, Nak. Banyak orang yang tuli. Tapi teruslah memikirkannya dan Ibu akan menanyakannya lagi nanti.” 
 
Beberapa tahun kemudian, aku mencoba menjawab sebelum Ibu bertanya padaku lagi.. Sejak jawaban pertama, kini aku yakin jawaban kali ini pasti benar. Jadi, kali ini aku memberitahukannya, “Bu, penglihatan kita sangat penting bagi semua orang. Jadi pastilah mata kita.” 
 
Dia memandangku dan berkata, “Kamu belajar dengan cepat, tapi jawabanmu masih salah karena banyak orang yang buta.” 
 
Gagal lagi, aku meneruskan usahaku mencari jawaban baru dan dari tahun ke tahun Ibu terus bertanya padaku beberapa kali dan jawaban dia selalu, “Bukan. Tapi kamu makin pandai dari tahun ke tahun, Anakku.” 
 
Akhirnya tahun lalu kakekku meninggal. Semua keluarga sedih. Semua menangis. Bahkan ayahku menangis. Aku sangat ingat itu karena itulah saat kedua kalinya aku melihatnya menangis. Ibuku memandangku ketika tiba giliranku untuk mengucapkan selamat tinggal pada kakek. 
 
Dia bertanya padaku, “Apakah kamu sudah tahu apa bagian tubuh yang paling penting, sayang?” 
 
Aku terkejut ketika Ibu bertanya pada saat seperti ini. Aku sering berpikir, ini hanyalah permainan antara Ibu dan aku. 
 
Ibu melihat kebingungan di wajahku dan memberitahuku, “Pertanyaan ini penting. Ini akan menunjukkan padamu apakah kamu sudah benar-benar ‘hidup’. Untuk semua bagian tubuh yang kamu beritahu kepada Ibu dulu, Ibu selalu berkata kamu salah dan Ibu telah memberitahukan kamu kenapa. Tapi, hari ini adalah hari dimana kamu harus mendapat pelajaran yang sangat penting.” 
 
Dia memandangku dengan wajah keibuan. Aku melihat matanya penuh dengan air mata. Dia berkata, “Sayangku, bagian tubuh yang paling penting adalah bahumu.” 
 
Aku bertanya, “Apakah karena fungsinya untuk menahan kepala?” 
 
Ibu membalas, “Bukan, tapi karena bahu dapat menahan kepala seorang teman atau orang yang kamu sayangi ketika mereka menangis. Kadang-kadang dalam hidup ini, semua orang perlu bahu untuk menangis. Ibu cuma berharap, kamu punya cukup kasih sayang dan teman-teman agar kamu selalu punya bahu untuk menangis kapanpun kamu membutuhkannya. ” 
 
Akhirnya aku tahu, bagian tubuh yang paling penting adalahtidak menjadi orang yang mementingkan diri sendiri, tapi memiliki simpati terhadap penderitaan yang dialami oleh orang lain. Orang akan melupakan apa yang kamu katakan. Orang akan melupakan apa yang kamu lakukan. Tapi, orang TIDAK akan pernah lupa bagaimana kamu membuat mereka berarti.

Sumber : Jawaban 
Sadarlah bahwa semua perkara itu ada antara engkau dan TUHAN, bukan antara engkau dengan orang lain. Jangan pedulikan apa yang orang lain pikirkan atas perbuatan baik yang engkau lakukan. Percayalah bahwa mata TUHAN tertuju pada orang-orang jujur dan DIA melihat ketulusan hatimu.

17 Komentar leave one →
  1. Februari 6, 2009 8:43 am

    Berarti lae… ingkon masihaholongan do hitaon ate..tolong menolong,bahu membahu…
    Alai lae molo bahu hata batakna = abara do kan?
    jadi molo bahu membahu songon dia do hata batakna tahe…..
    Molo huida tulisan ni lae mantap do bahh… email lae tu ahu ate… asa binoto didia do posisi ni lae…

    *Ido Lae, ingkon masihaholongan do hita on. Nang pe sejenis yang penting saling mecintai…hahahaha..(canda aja Lae).
    Bahu membahu molo bahasa Batakna on nama ra Lae, “Masiamin-aminan songon lampak ni gaol, masitungkol-tungkolan songon suhat dirobean”, alai molo tu angka naumposo boi ma ra “DIDIA RONGKAPHI”
    Molo tentang ahu Lae di halaman Ai So Ise molo email ‘estonhasian@yahoo.com’ manang ‘estonhasiant@gmail.com’
    :D*

  2. G. Meha permalink
    Februari 6, 2009 9:19 am

    Kalau bahu yang dulu kekar sama pentingnyakah dengan bahu yang sekarang tidak kekar lagi lae? Hehehe.

    *Sama Lae! selagi bahunya masih berfungsi.😀, lama tak ada kunjungan Lae di blog ini maupun di blog lain yang biasa Lae kunjungi, untung kusinggung di blog Ito Desy akhirnya Lae datang*

  3. Februari 7, 2009 12:12 am

    Benar, bahkan simbol jabatan diletakkan di pundak.

    *Ya..sandaran bagi yang membutuhkan*

  4. Februari 7, 2009 12:15 am

    Renungan yang sangat indah….

    *Terimakasih Lae, mudah2an berguna bagi pembaca agar dunia ini lebih indah*

  5. Februari 7, 2009 8:23 pm

    tapi kalo punya bahu… ga punya jantung dan paru2, dan hati, dan organ2 lain bakalan bingung jg kita Pak..

    *Nah…hayoo…judulnya apa, hariinihariminggu!*

  6. Februari 8, 2009 10:00 pm

    wah..postingan yang mantab lae…
    lama gak singgah di jabu muna ini lae…

    horas,

    bonar
    http://sihotang407.wordpress.com

    *OK Lae, mauliate*

  7. Februari 8, 2009 11:39 pm

    jawaban yang bijak banget dari seorang ibu

    *Yah…ibu memang selalu identik dengan kebaikan*

  8. naposobulungangkola permalink
    Februari 9, 2009 9:48 am

    apala abara ma ate na so dipardulihon molo adong siriaon, alai molo siluluton, abara i ma hape na manoguhon jola i ate lae…….

    *Olo Lae🙂*

  9. Februari 9, 2009 2:57 pm

    ibu memang selalu punya kata bijak ya… salam

    *Iya…ibu yang bijak tentunya*

  10. Februari 9, 2009 5:31 pm

    Painte jo dah, jolo markassa jo au, manang bagian tubuh dia do naumpenting. Marsogot pe hualusi😀

    Kog Easter nya di garis… emang siapa itu…?😀

    Btw, ito.. dang marna ro paribanku ku bagashu, dang diboto ibana na adong sipanganon na tabo disi.
    Hape nunga sanga habis,….:D

    *Jadi dang diboto Ito do pe hape nasaleleng on dia naumpenting?:D
    Easter-nya digaris karena dia belum ‘ibu-ibu’ to, dan dia adalah temanku….hayo penasarankan?😀
    Memang akhir2on hurang lancar hubungan tu SBY Ito, mungkin alani lumpur Sidoarjo i do ra, bereng ito ma ‘rap mengkel’ dan adong info, molo ‘lapotimus’ memang lg ada kesibukan termasuk ma pariban ni Ito😀
    *

  11. Rumahorbo permalink
    Februari 9, 2009 6:37 pm

    Holong mangalap holong (HMH), ikkon songoni do sabotulna nian namangoluon, alai belakangan on nungnga berobah HMH (hepeng mangalap holong) tarlumobi tu akka naposo, sipata suddat do sibawa mangoli ala sinamot nahurang, adong ma nadeba mandok “molo marrokap do napogos tu namora nungnga tibu hian au mangoli” ninna, jala tu namatua pe godang do sega partuturon alani hepeng, sipata pajumpang dohot anak ni amang udana, disukkun jolma ai ise do i tahe? aha ma alusni namorai ah dongan tubukku doi nungga dao pardomuannami diginjang, holan dongan samarga songoni nama, alai pajumpang dohot namora, nang pe dang adong be partuturanna tusi didok mai apala anggiku do i. “Jala godang do marsirang alani parsadaan” Contoh Mambaen tugu parsadaan ma dobona pasogit, gugu manang tok-tok ripe Rp 500.000,- ma saruma tangga, dang parduli napogos manang namora, hape adong do naso sanggup memenuhi gabe parbadaan ma on dinasida pendek kata sape kaluar ma hata namandok “mardomu ditano rara” jadi marsirang ma akka nasapusok. Jadi holan “holong nasian omak do natoho” (holong agave), jadi taingot ma akka podani natua-tuata songo hatani uppasa ma dohonon “tutu ma inna anduhur tio ma inna lote, akka poda ni natua-tuata tu hita saluhutna sai unang ma muba sai unang ma mose. Sahat-sahat ni solu ma inna sahat tubetean di tiga rasa jala toho dirondangni bulan, sahat ma akka nauli dohot nadenggan tuhita sude jala tong-tong horas-horas sude ma hita diramoti Tuhan. Boti ma.
    *Emmmaaa tutu! Bah…jam segini blm pulang? Sotung lulu2 angka dakdanaki Lae, anggo Itoan i sopola be ra dilului hita on..hahahaha.
    Lae, molo au holong Agape do tu Lae bah! Molo tung gabe berobah pe annon gabe holong Eros marboha bahenon ma Lae, yang penting kita saling mencintai kan Lae?:D
    Toho hian do Lae koment ni Lae di nadeba da! Sai anggiat ma di hita on dao angka roha dohot pangalaho sisongon i, sai dibagasan dame ma nian di namandalani parngolu2on on.
    *

  12. Hiras T.H Purba permalink
    Februari 9, 2009 11:06 pm

    Bah, nga sai maos dihata na dua on hami par-Surabaya, lagi sibuk do hami dibahen na masa di Medan, sibuk mangalului topik Protap na di piga-piga ari on jala mangkomentari i do torus hami, hupikkir do diangkat halak lae dohot paribanhu topik i, alai dang adong huida, jadi holan lewat sambing ma jolo ahu tiap ari.🙂 sian jolo ni jabu muna.
    *Kebetulan Lae hidupku sudah serius jadi agak kuhindari untuk membahas yg menjurus keseriusan…hahaha
    Mangapian do ahu tu Lae bah…holan sadari pe dang muncul Lae pintor lulu2 do pariban ni Lae…boha baoaadi soadong be namangalului
    :(*

  13. G. Meha permalink
    Februari 10, 2009 6:12 am

    Bah, naung ngeblok do huroa halak inangbao i lae? Mulai nandingan i?

    *Daong Lae bah…annon gabe segan Lae naeng margait…*

  14. Februari 10, 2009 9:54 am

    Bah, ai ido hape pariban…? Sinangkap na hona banjir hamu par Jatim i. Ai hami di Jabar holan na ngali2 an do alani banjir on. Martaon udan ganup ari. Gabe malas iba kaluar sian jabu..:D

    Dang pola dapot roha ni ito Eston on mangangkat topik na masa di Medan, alana di huta nasida pe lagi godang asap alani kebakaran hutan na di Riau.

    Ito Eston, unang pola paboa2 tu halak amangbao da…! maila iba ahhh…:D
    *Tabo ni nangali i ate, sai hira di hitaan😀
    Dang alani na so dapot roha Ito naeng mambahas topik na di Medan, nungnga sesak nafas alani asap on jadi dang terpikir be tu masalah i, boha muse ma bahenon mambahas i, halak hita tu halak hita do masiallangan…angka dongan, natinanda, dongan sahuta, dongan samarga…sude ma i marpudun saut gabe maila, sedih, geram gabe tumagon nama niikutan perkembanganna biarlah hukum yg bicara. Botima.
    Hehehe….hupaboa do nenget tu amang bao ni Ito, alai hudukkon do tu Lae i, “Hata sopisik on da Lae?”, ningku do. Senyum2 dikulum do Lae i, bayangkon Ito ma songon di senyum2 dikulum
    :D*

  15. Februari 11, 2009 6:09 pm

    Easter siapa bang?

    *Dongan do i daba, ingin kenalan lebih jauh?*

  16. tanobatak permalink
    Februari 11, 2009 7:55 pm

    Botul itu kedan. Bakanya kalau bikin jalan yang baik, harus ada bahunya sekitar 1 meter minimal. kalau ada pengemudi yang teler dari depan, kita dapat melompat ke bahu jalan itu.
    Tapi jangan lihat kebanyakan jalan yang ada di negeri kita yang tidak punya bahu, karena yang membuatnya tidak punya bahu. Perut, dada, kepala nyaris rata…..

    *Yang membuatnya sebenarnya punya bahu juga Abang!, tapi karena bahunya yang “bidang” dan “kekar” sehingga terlalu banyak yg bersandar disana sampai yg punya bahu kesulitan membedakan kepala siapa yg sebenarnya butuh penyangga :D*

  17. Maret 14, 2009 7:33 pm

    Ai roha i do ate lae!, ala penting (mararga) do sude dangi? ai dang adong portibion molo holan sahalak pangisina. hehehe…adong bandit dohot pareman adong pandita, adong dokter, adong pangula dohot tungkang, lan dohot naasing, sude tahe songon bunga-bunga, marmassam massam. Tinggal bagaimana kita dan apa kata orang.

    *Saling melengkapi ate Katua!*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: