Skip to content

Muara Nauli

November 13, 2008

Muara Nauli, suatu kota kecamatan di sebelah Selatan Danau Toba, tepatnya Kecamatan Muara Kabupaten Tapanuli Utara Propinsi Sumatera Utara. Daerah ini kaya akan pemandangan alam yang menakjubkan, untaian pegunungan Bukit Barisan merupakan dindingnya dan hentangan Danau Toba menjadi halamannya dengan Pulau Sibandang yang bertengger cukup anggun.

Untuk mencapai daerah ini tidaklah sulit, angkutan darat secara rutin ada dari Medan, Pematang Siantar, Prapat dan kota-kota lain disekitarnya. Dari Medan ditempuh dengan perjalanan 6-7 jam dengan melewati Pematang Siantar, Prapat  dan Balige. Dengan menyewa kapal di Danau Toba dapat juga ditempuh bahkan lebih mengasyikkan sambil mengelilingi danau tersebut. Dengan angkutan udara sudah ada Susi Air dari Polonia Medan ke Bandara Silangit yang merupakan satu pintu masuk menuju Muara Nauli dan mungkin dalam waktu dekat akan disusul dengan Riau Airlines (RAL).

Setelah memasuki daerah Silangit menuju Muara Nauli, alangkah baiknya kalau singgah dulu di Sipinsur dan Huta Ginjang. Pemandangan dari Sipinsur cukup mengagumkan, demikian juga dari Huta Ginjang yang pada tahun 2008 merupakan tempat diadakannya event bertaraf  olah raga dirgantara gantole bertaraf nasional.

Muara Nauli, penduduknya adalah suku Batak Toba yang bermarga Simatupang (Togatorop, Sianturi dan Siburian), Siregar dan Aritonang (Simare-mare, Raja Guk-guk dan Ompu Sunggu). Marga-marga inilah yang merupakan penduduk asli daerah tersebut, namun sesuai perkembangan zaman, marga-marga lain dari suku Batak sudah ada juga disana bahkan dari suku lain.

Mata pencaharian penduduknya pada umumnya adalah petani. Kita dapat lihat indahnya pematang-pematang sawah pada musim tanam dan musim panen, yang merupakan sawah olahan penduduk setempat. Panduduknya cukup ramah terhadap pendatang.

Di Muara Nauli sudah tersedia Hotel berbintang tiga (Hotel Sentosa) dan Hotel Muara Nauli. Apabila ingin mengelilingi Danau Toba sekitar Muara Nauli dapat menyewa speed boat yang disediakan kedua hotel tersebut. Sungguh mengasyikkan !.

Jalur lain yang dapat ditempuh adalah dari Dolok Sanggul turun ke Bakara (asal Raja Sisinga Mangaraja XII) dan terus ke Huta Lontung (asal Letjen TNI (P) Sahala Rajaguk-guk/alm), namun bagi yang belum pernah lewat daerah ini dengan membawa kendaraan sendiri dianjurkan untuk tidak melewati daerah ini karena jalannya banyak belokan tajam dan curam, tapi bagi yang suka tantangan…inilah tempatnya.

Apabila kita melewati Silangit, sepanjang perjalanan kita akan disuguhi pemandangan alam yang indah. Ditempat-tempat tertentu sudah disediakan tempat berteduh sambil menikmati pemandangan alam, tapi jangan lupa bawa bekal sebelumnya karena ditempat-tempat berteduh tersebut jauh dari warung untuk membeli makanan atau minuman ringan.

Lebih asyik lagi mengunjungi daerah ini pada saat musim mangga (mangga muara) yang buahnya kecil tapi sangat manis, kira-kira bulan Juli dan Desember setiap tahunnya. Horas !

Baca juga :

1. Provinsi Tapanuli, Yes !

2. Perayaan Natal 2008

44 Komentar leave one →
  1. November 19, 2008 3:06 am

    Horas, saya jadi ingin pulang. Ibuku tercinta (br. Rajagukguk) dari Huta-Lontung, dulu setiap vakansi (tempo) sekolah selalu datang kesini, kini mereka sudah menghadap dan berada di sisi Tuhan. Tulang dan Natulang masih ada di sana, sebagian di rantau.
    Kunjungan saya terakhir dua tahun lalu, indah dan tetap indah, cuma air sungai kecil dari gunung sepanjang perjalanan dari Muara ke Huta-Lontung sudah hilaaang, tidak tau kemana perginya!!. Biasanya sapi dan kambing makan rumput, selalu terlihat di gunung sepanjang perjalanan, juga hilang…hmmm..kutanya Tulang “kemana semua”, dijawab dengan singkat “habis”….hmmm. ada sesuatu yang harus kita benahi. mulai dari mana?!!

    Horas Abang! Ibu saya juga br Raja Guk-guk dari Aritonang, ompung boru dari bapa br. Raja Guk-guk dari Huta Lontung. Yah…begitulah adanya kampung kita itu Abang sekarang terlebih ke Huta Lontung terutama sepeninggalan Alm. Jend. Sahala Raja Guk-guk bisa dikatakan sudah tidak terurus lagi jalan ke sana, bulan April 2008 lalu saya berencana ke Bakara akhirnya pulang dari tengah jalan karena cukup riskan jalan itu sekarang. Saya juga tidak tahu memulai dari mana, “tarlumobi disibaenon”. Mauliate kunjungan Abang di blog yang tidak ada apa2nya ini.

  2. Hiras T.H Purba permalink
    November 25, 2008 8:49 am

    Horas amang,
    Terlebih dulu saya perkenalkan diri saya, nama cukup jelas, lahir dan dibesarkan di Balige, tapi kampung asal kami di Bakara. Bapak dari Huta Julu Bakara (di bawah kaki gunung yg menuju Dolok Sanggul), omak boru Bakara dari Huta Lumbanraja Bakara (saalaman dohot Sisingamangaraja), sekarang saya berdomosili di Surabaya kota buaya. (hee…he..he).
    Perlu saya informasikan bulan Agustus kemarin saya pulang ke Bakara untuk memakamkan bapak saya sesuai dengan wasiatnya utnuk dimakamkan di tanah kelahirannya.
    Setahu saya jalannya sudah cukup bagus dan cukup besar sehingga 2 mobil bisa berpapasan tanpa salah satunya berhenti seperti dulu.
    Terakhir pulang kampung sebelum ini (tahun 2006) memang medannya cukup menakutkan kalau turun dari Dolok Sanggul menuju Bakara.
    Kalau saya menlihat itulah salah satu nilai positif dari adanya pemekaran wilayah, karena selama ini kampung kami itu terisolasi dan terpinggirkan dari pembangunan. Nuaeng nunga tabo be nihilala molo mulak tu Bakara nauli.
    Songoni do tong molo di Hutaginjang nauli, tung mansai uli idaon pemandangan i, songon na di langit do nihilala jala songon na habang iba molo dung manatap sian Hutaginjang nauli.
    Ah tahe gabe masihol iba, untung ma naung berencana mulak bulan Desember on.
    Oh Balige nauli, oh Bakara nauli, oh Hutaginjang nauli, paima ahu bulan Desember on.
    He..he..he
    Songoni ma jolo amang, tabe ma sian hami di Surabaya and keep on writing.

  3. November 25, 2008 9:10 am

    @Hiras TH Purba :
    Mauliate di kunjunganmu Lae, dohot info naung denggan dalan Muara-Bakkara, molo dongan sebaya-ku sian i Hisar Sinambela, Tumpal Lbn Gaol godang dope tahe angka dongan ES EM A hian. Bapa Uda-ku siampudan Gr. JB. Sianturi (Op. Lambok) sempat do disi jadi Kepala SMP. Tabo ma tahe molo niingot tingki singkola “melarikan” diri tu Bakkara maridi di Aek Sipangolu..torus tu Tombak Sulu-sulu

  4. Hiras Purba permalink
    November 25, 2008 5:30 pm

    Ha..ha…ha, santabi ma jolo ai ndang dalan sian Muara tu Bakara na hupaboa i lae, sian Dolok Sanggul tu Bakara do, alana laho tu Bakara dohot laho mulak tu Balige ndang mamolus sian Muara hami, tong do naek muse tu Dolok Sanggul.
    Jadi anggo dalan sian Muara-Bakara dang pola huboto dope saonari, najolo memang holan na sian i do iba lewat molo diajak natua-tua i mulak tu Bakara, biasana singgah ma di Aek Sipangolu.

    *Itulah…Lae berarti “up to date” dope ceritaku na tu Abang Singal Sihombing i ate!, memang dung pemekaran nungnga gabe “jumonok” hamu tu DOSA😀, unang lupa Lae mamboan barita sian hita an molo mulak do di hardiknas (HARi muDIK NASrani) bulan Des ate. Horas!

  5. hiraspurba permalink
    November 26, 2008 2:39 am

    Nauli lae, pintor hupaboa pe.
    Alai usul sian ahu, tolong jolo setting lae jam ni blog muna on, alana mengikuti jam ni UTC (GMT) dope on, asa sama waktuna dohot di Indonesia, masuk ma jolo hamu tu admin trus pilih setting dungi Time Setting, pillit lae ma na UTC+7. Mauliate.

    Wah…mauliate di ketelitian ni Lae, dang husadari mungkin terbawa sian parkarejoan kebetulan mamake UTC, sesuai JMT-ku (Jam Tangan)😀. Mauliate!

  6. November 26, 2008 10:57 am

    Saya jadi ingat Bakkara waktu masa kecil dulu. Kala itu saya cukup sering “turun” ke Bakkara dari Silaban dengan menuruni “robean”. Di “robean”, seringkali ketemu dengan pemikul tuak yang akan dijual ke lapo di Silaban. Mereka memikul 2 kaleng besar. Berat sekali bebannya. Waktu itu jalan Bakkara- Dolok sanggul belum bisa pake mobil (abis lebih dari 40 tahun lalu).

    Saya sering ke Bakkara, karena ada amangboru F. Purba yang tinggal di Julu. (Mungkin masih kerabat dari lae Hiras Purba, Surabaya). Beliau guru SMP disana. Tapi kemudian mereka pindah dan menetap di Siantar.
    Saya masih ingat, amangboru punya “porlak mangga”, yang sangat manis. Dan di dekat rumahnya ada “losung aek” untuk menumbuk padi. Ini memory lebih dari 40 tahun lalu.

    *Horas di dongan partopi tao, Jadi teringat aku Lae dengan Tuak (manis) dari Bakkara. Molo tingki ari Kamis masa onan di Muara Nauli sai dituhor dainang do nanggo apala sabotol diboan tu jabu, dung sae mangan di lean ma satonga mangkuk (na marpinggol i dope tingki i, mangkuk i). Tung mansai tonggi jala tabo do tuak i jala molo adong angka inanta na partus sai dilean do on asa doras tarus na, ninna (dang huboto na adong hubungan ni on tu “keras” ni halak hita :D). Asa pang tuak i ditambai ma dohot raru jala molo tingki di onan sai dibaen do tambulna lamfet na mar kalaffa. Dang huboto boha cara ni Lae Hiras laho manongoshon tuak na manis on tu hita molo mulak di Hardiknas on.
    Jangan..jangan (????)..na martondong (marhulahula marboru) Lae Hiras dohot Lae Togar Silaban, sarupa di Julu.

  7. Hiras Purba permalink
    November 26, 2008 12:40 pm

    Bah, mauliate ma di amang Parlobutala, memang hutanda do nasida jala mar-bapauda do hami tu Gr. Faber Purba (gabe ni goaran bapauda i, sattabi ma jolo uda), najolo attar jotjot do bapauda on singgah tu bagasta di Balige.
    Ai satampuk bulung dope hami dohot bapauda i di tarombo na adong di hami nuaeng, jala di Surabaya pe adong do berena tangkas ima marga Marbun na karejo di PT. Garam na di Klampis.
    Na jolo molo diboan iba mulak tu Bakara, na so boi hulupahon molo maradian ma di Aek Sipangolu, jala molo dung lao sahat tu Julu-Bakara, maradian muse di lapo na adong di Sitio-tio, laos martapian ma iba disi, tunbg mansai tio tutu aekna, boi binereng angka ikan mas marlange, alai nuaeng dang adong be huida ikan mas-na i. Tudia nasida lao ate? Ha..ha…ha.
    Among tabo nai tahe molo sai niingot do di tingki sihaetekon niba.

  8. November 27, 2008 5:58 pm

    Muara Nauli memang uli
    bah….nga adong hape
    hotel marbintang tolu i si akke
    wow, gabe kapingin aku ke sana
    hehehe…..butima
    mauliate..horas…njuah njuah

    *Muara Nauli menunggu kedatangan Lae dan keluarga, jalan dari Silangit sudah mulus Lae, tidak usah ragu klo bawa kendaraan*

  9. November 28, 2008 3:05 pm

    Senang bisa mengenal kearifan lokal indonesia yang disana😀

    *Saya lebih senang ‘Gelandangan’ mo singgah di blog ini*

  10. November 30, 2008 10:52 pm

    Muara nauli masih jauh dari Paranginan??
    Paranginan itu kampung ompung ku..

    Mulai masuk Siborong-borong juga udah mulai kampung Simatupang.

    Saking disana rata2 hanya ada Simatupang, Ompung Doli ku Sianturi, Op Boru Siburian.

    Dan Namboruku menikah dengan Paribannya Siburian. Dan jadilah pariban ku Siburian..

    Padahal kan gak boleh ya.. Kan Simatupang..

    *** Lho kok malah curhat???🙂

    *Simatupang asli donk!, Klo masuknya dari Silangit kita melewati simpang menuju Paranginan, nah..di Paranginan itulah Sipinsur, dari sana sedaaap kali ito memandang ke Muara, coba klik kata Sipinsur diatas, Bang Monang Naipospos menyediakan gambarnya untuk kita.*

  11. Desember 1, 2008 2:22 pm

    horas bah..
    ai halak hita do hape hamu bah😀

  12. Desember 2, 2008 9:31 am

    Hello Tulang Easton, Tepatnya pada tahun 1986 saya pernah bertugas ke Muara, dari Dinkes Tapanuli Utara dalam rangka pencegahan diare. Saya yakin diare telah ter’eliminasi’ disana. Yang paling berkesan bagi saya adalah mangga-nya Pulau Sibandang,…… enak dan beda benar dengan yang di Parapat.
    Bagaimana yah,….. Tetapkah produktif.
    Horas dan Merry X’mas.

    *1986 saya msh esempe, berarti dang dohot ahu diare tingki i umbahen na so hutanda secara fisik😀, pd waktu itu ‘mangga muara’ msh bagus2nya dibandingkan dgn skrg. Tersanjung rasanya numero uno blog dgn perkembangan tercepat di WP (01/12/2008) singgah di blog ini, panggil Tulang lagi. Sebagian sdh kutelusuri blognya yg informatif dan byk jg lucunya dan sedikit sdh tahu siapa “Sintanauli” yg mengabdi di ‘pinggiran’ Siantar (skrg). Sukses selalu buat Sintanauli di blogosphere, pekerjaan dan kehidupan sehari2. GBU*

  13. Desember 5, 2008 7:46 pm

    wahhh….kapan ya bisa berkunjung kesana ??

    *Muara Nauli menunggu kedatangannya Mas!, duit receh juga laku disana…hahaha*

  14. Ignasia Sianturi permalink
    Januari 6, 2009 3:13 pm

    Asli… aku lom pernah ke Muara, kampung halaman opung aku dan papa aku… katanya sech di Huta Mukkur, sebelah mana aja aku ngga tau.. Kacian ya.. aku dah lahir dan Besar Di palemnag…
    Pengen juga kesanatempat Bona pasogit ku…
    Sapa yang yg mo ngajakin aku… (wakakakakak)
    papa ku bilang kami pomparan Sianturi mangonding.. Mangonding Mando-Siraja..

    *Yah..kacian juga ya lom pernah ke Muara padahal kampung halamannya😀 ajakin papanya aja. Untemungkur itu ‘pantai-nya’ Danau Toba lho!,berhadapan dengan Pulo Sibandang, kampungnya Syamsul Sianturi and Soaloon Simatupang dan msh banyak yg terkenal dari sana (aku belum termasuk..hahaha). Saya Simangonding juga (Parmansahati), berarti papamu hahadoliku dan papamu pasti tau saya dari Sibuntuon. Salam kenal ya Ito!*

  15. imel permalink
    Februari 18, 2009 2:59 pm

    lam kenal…
    gw br. nainggolan.
    muara yg bnyk pohon mangga ya,,,
    mmmm,,wkt kcl gw prnh ke sono, kbtln ad saudara gw yg merried.dan gw di sono makan mangga sepuas na . lgsung dr pohon na loh,,,,
    hehhehee..
    Skrg msh ad mangga na ga seh ???
    hehehehe..

    *Untuk Imel mangganya selalu ada, klo di kasih tau kapan kesana, akan kusuruh mangga itu berbuah….kapan lagi kesana Mel?*

  16. imel permalink
    Februari 20, 2009 5:30 pm

    waduchhh,,,jd ga enk nech,,,
    gw ga ke sono lagi,,,,
    bisa ga mangga na di suruh ke sn ( jakrta ),,
    hahahahaha,
    biz na enak seh,,,
    manis banget….
    sypa mo ke sn ti2p mangga dunk,,,,
    di tunggu ya,,,

    hehehehe………

    *Okay deh, ntar klo plg ke sana akan saya cicipi mangganya dan nanti dikasih tahu rasanya sama Imel :)*

  17. Maret 25, 2009 2:20 pm

    horas ito easton,bah banyak jg rupanya yg antusias dgn kampung halamanku itu,saya asli putri muara..SD s/d SMP saya disana tp SMA di BTB1 Balige..lahir tahun 1981..saya tamatan USU 2004 teknik sipil.ngak cakap sombong,selain pemandangan Muara yang sangat bagus..SDMnya juga banyak yg berhasil..diantaranya Soaloon Simatupang yang telah banyak paturehon huta Muara Nauli..jdi bagi kawan2 yang merasa anak Muara…ingot hamu “paturehon bona pasogit tai ate..” bagi kawan2 yg belum pernah keMuara sangat disesalkan..klo ada libur,buruan kesana dech..dijamin ngak bakal nyesal..aku kasih info ya..klo mau naek Bus,dari Bus Muara Nauli aja,loketnya di jl.SM.Raja,simp.marendal,ongkos 40rb doang,naek pesawat jg bsa..dari Bandara Polonia LANUD AUD,ongkos 325rb,1/2 jam udah nyampe..menuju bandara Silangit, dah itu nauk beca ato bus 10-15rb…murahkan…klo penginapan boleh di Hotel Sentosa…ato di Wisma Muara Nauli…ato mau murah lg…ke rumahku aja…he.he.he,
    ok..HORAS ANAK MUARA…

  18. Presly P Marpaung, SE permalink
    Maret 30, 2009 4:38 pm

    Horas….
    kalau ditanya muara pasti berdiri bulu romaku, karena muara dikasi Tuhan suatu karunia alam yang sangat luar biasa indahnya dan subur tanahnya,jadi sangat disayangkan kalau semuanya itu tidak dikelola secara baik dan bijaksana. oh ya kebetulan pendamping hidupku berasal dari muara tepatnya dari Simatupang lumban tonga-tonga.( Helannya Amang Sabam Sianturi ( Butong) )

  19. April 14, 2009 10:48 am

    kangen muara nauli

  20. April 14, 2009 10:52 am

    kalau ingat muara waduh……..rasanya pengen disana trus……apalagi mangingot mangga, katanya sich lagi musim mangga dimuara nauli

  21. Kenmart Rajagukguk permalink
    April 14, 2009 2:38 pm

    aku dah pengen pulang ke muara, kangen banget rasanya, maklumlah q jauh di kalimantan ni

  22. andi siregar permalink
    April 17, 2009 1:48 am

    oh…. muara nauli, btw bang eston pardia do abng?????? jala didia do abng tinggal…..au baru mulak dope sian muara na bulan 10tahun lalu……alai tong dope songoni huta muara nauli i…..saonari nunga boha muara nauli….????nunga marboras mangga disi…. balas ke e-mail ku ya..ato face book : andi_harev@yahoo.com unang lupa da…..horas……muara nauli….masihol do au

  23. friska ambarita permalink
    Juni 15, 2009 4:39 pm

    songon dia do panorama ni muara???????
    memang yang punya hotelnya marga simatupang tu tetanggaku,
    dia orang medan
    jadi kepingin deh mau lihat muara nauli
    kl mau kesana dari medan naik apa?????????
    maklum belum pernah dari sana

  24. adolf rajagukguk permalink
    Januari 29, 2010 2:17 pm

    Horas ma di hita sude,

    Tung bangak do nian muara i, alai hurang do pembangunan fasilitas dalan, ala na tung massai gelleng dalan i jala gudang na sega. andingan mai patureon ni pamarenta ate…

  25. Jeffri Siregar permalink
    Januari 29, 2010 3:58 pm

    Mantaap laekku…!!! aku baru tau n baru buka nih…lae begitu kreatif dan sangat cinta kampung kita MUARA… harapan kita juga lebih banyak lagi orang2 Muara yang kreatif dan ada ide2 baru tentang Muara yang bisa membangun kampung kita dan Membuat Orang2 asal Muara semakin cinta dan selalu rindu dengan MUARA NAULI.
    Usul nih lae..kalau ada foto2 atau dokumentasi kegiatan di Muara yang bisa di share..?? just remind, memory & nostalgia. Atau kalau ada next event bisa diinfokan di FB jadi semuanya pada tau..
    Horas… Lae
    Mauliate……!!!!!!

  26. HAradongan SIAN turi (HASIAN) permalink
    April 28, 2010 2:56 pm

    Horas ma di hita sude…

    sattabi jo bah, akka lae, ito, dhot sisolhot sude..
    Anggo au tubu di Jakarta do, alai magodang di Muara do au.
    Mulai sian umur 5 taon sahat ro di SMA ma au di muara..

    Masihol hian au naeng mulak bah…

  27. Tumpal lumban gaol permalink
    Mei 22, 2010 11:35 pm

    Horas muara, horas mahita sude ahu SMA muara lulus 1990
    Muara memang Top

  28. HENDRY P. SIREGAR, REGAR permalink
    Desember 17, 2010 5:56 pm

    SUCCES MUARA NAULI. HORAS…!!!!!!!!!!!!

  29. ANTO NBH permalink
    Januari 7, 2011 9:21 pm

    MUARA

  30. Henriko Simatupang permalink
    Januari 31, 2011 10:33 am

    Aku baru sekali ke muara rame-rame sm ortu & adek, thn 2008 kemarin. Kami paksakan ke situ soalnya kami semua blm ada yg pernah ke Muara, termasuk bapak. Panoramanya memang spektakuler…tp sayangnya fasilitas pendukungnya masih blm bagus. Restoran2 yg ada di simpang siborong2 menuju muara gak mendukung, baik dari segi menu maupun kebersihannya. Kualitas angkutan umum perlu diperbaiki spy lbh nyaman, terutama untuk dinaiki orang2 tua. Juga perlu penyuluhan dari pemerintah utk memperbaiki mentalitas masyarakat agar siap menjadi tujuan wisata (biasanya kebiasaan2 getok harga msh sering terjadi). Apalagi kalo ada travel tour utk objek2 di sekitar Muara, pasti akan lbh asyik tuh…:)

  31. April 3, 2011 7:53 pm

    Horas muaranauli ! ondope jumpang situs on,komentku “muara adalah berkah yang belum tersentuh tangan kreatif, investor multinasional kali. tujolo on ikkon mangan do masyarakati
    sian haulionni hutai (contoh Bali) mangga muara misalna ,pasombu siholdoi asli seputaran
    SUMUT. jala manggaipe ngamulai sega. dalan nungnga agakdosdos,alai molo turun hita di
    simpang muara (silangit) Premanisme ,pemaksaan kehendak supir dkk,jam berangkat selalu
    ditunda2.dang boi manoppang tu mobil naasing selain na antri disi.2010 des au mulak tu hutakki holan sada do hubereng perobahan positif ,nga adong hape beca alat transfort. mauliate tu amanta namabbukka situson. salam tu amanta Jefry siregar molo anak ni guru smp muara hian nasida.salam tu amanta Hendry P siregar molo anakni DIREKTUR smp muara hian nasida.Angka nahugoari hea nasida dongan sakalas sampe tu sma muara .

  32. Mei 13, 2011 2:36 pm

    memang kota muara udah maju

  33. HENDRY SIREGAR permalink
    Juli 15, 2011 6:29 pm

    Saya ucapkan terimakasih kepada siapa saja yang mempromosikan kehidupan di kota muara nauli, berkat semangat yang berkobar ini, mari menatap masa depan yang lebih cerah dan juga menjungjung/ mensupport kota muara kelahiran kita sebagai kota wisata dan akan selalu mengingatnya dimanapun kita berada. Salam. GBU

  34. Februari 8, 2012 10:41 am

    I wanna come back to Muara Nauli…………….
    muara is the best for me…………….
    GOOD LUCK FOR U MUARA NAULI//////////////////

  35. Meslina Rajagukguk permalink
    Maret 22, 2012 11:51 pm

    Angan-angan untuk membangun Muara sangat besar, tapi anganku seringnya stop sama tindakanku (curhat dikit ^_^ ). mudah mudahan ma ate boi tapature huta Muara i,, au sian Aritonang na adong i gapura alami sian pohon mangga i.
    di jou au mulak tu huta Muara pas hu jaha bloq on, mauliate da tulang da,, molo boi nian baen tulang jo foto ni huta aritonang nga masihol hian au mamereng hutakki.

  36. H.L Toruan - Jakarta permalink
    September 4, 2012 5:06 pm

    H. L. Toruan – di Jakarta.
    jhami hea mardalani sahat tu Bakkara turun sian Dosa, sampe tu Aek Sipangolu rap dohot keluarga , dung sahat disi husungkun parlapo na di si boha kondisi ni dalan sahat tu Muara jala di alusi ba denggan hian , jala husungkun muse partiga tiga karupuk nalewat sian i turun sian silangit – Muara sahat tu Bakkara didok denggan. jadi borhat ma hami torus tu Muara, hape dalan i ndang denggan , jala kemiringanna tu Tao Toba sunggguh menakutkan, jala keluarga sude nunga mabiar mamereng tu Hambirang ala ni bagas ni Jurang i, jala aut sugari adong mobil ro sian Bakkara, ndang huboto be manang naboha carana Mundur/Maju. Jadi nanaeng hudok dison ahu sangat prihatin do ndang adong perhatian ni Pemda Taput & Pemda Humbahas laho menyambung jalan on asa boi di lalui angka dongan na wisata tusi, hape molo sian jarak do ndang na pola dao, alai sangat seram.

  37. AMIR ARITONANG permalink
    November 12, 2012 3:15 am

    HORAS ! ! ! MUARA SANGAT MEMUKAU, INDAH ALAMNYA. MARI KITA GALAKKAN PROMOSI UNTUK TOUR/WISATA KE MUARA. PESAN SAYA UNTUK SAUDARA2 KITA DAN PEMERINTAHAN DIMUARA SUPAYA BERBENAH LEBIH BAIK LAGI, SEHINGGA WISATAWAN/WISATAWATI YANG BERKUNJUNG KE MUARA MERASA PUAS. RASA PUAS DARI ORANG2 YANG BERKUNJUNG KE MUARA ADALAH ” PROMOSI ” YANG SANGAT EFEKTIF. ” MAJU TERUS MUARA NAULI ” TYM KITA SEMUA

  38. william silaen tomu permalink
    Januari 16, 2013 8:32 pm

    HORAS LAE KU NABURJU,,,,AKU MAU MENGINAP DI HOTEL DI DOLOK SANGGUL,,,TOLONG INFO HARGA KAMAR HOTEL DI DOLOK SANGGUL,,,TRIMAKASIH ATAS INFORMASINYA,,,,SAI TAMBA MA DI HAMU REZEKI DOHOT GANJANG UMUR

  39. ryantosiregar@yahoo.co.id permalink
    April 8, 2013 3:53 pm

    horas lae eston, ma lupa lae tu au ate ?

  40. Budianto Sianturi permalink
    Juli 22, 2013 5:25 pm

    SEBUTAN ‘Muara Nauli’ yang artinya ‘Muara yang indah’ memang tak berlebihan diberikan kepada kawasan ini. Memuji alam Muara, bakal tak ada habisnya, karena keindahannya yang penuh tantangan, godaan panorama serta hembusan angin yang menyejukkan, lengkap sebagai suatu kawasan wisata.
    Muara adalah salahsatu kecamatan di Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara, yang berada di bagian utara kawasan Danau Toba yang terdiri dari 15 desa dengan jumlah penduduk sekitar 15.171 jiwa. Mayoritas penduduknya petani dan nelayan.
    Mencapai kawasan Muara, kita bisa melalui jalan darat yang memberi suguhan pemandangan perbukitan menghijau, lembah curam, dan – tentu saja – panorama keindahan Danau Toba yang membiru.
    Selain itu, penjelajahan menuju kawasan yang memang identik dengan Danau Toba tersebut, juga dapat dilakukan dengan cara lain yaitu menumpang kapal angkutan kecil yang hampir setiap hari berangkat dari dermaga Balige, Kabupaten Toba Samosir, dengan perjalanan memakan waktu sekitar 1,5 jam.
    Sama dengan perjalanan darat, perjalanan lewat kapal ini juga menyuguhkan sajian pemandangan alam yang indah, serta sesekali akan terlihat beberapa nelayan yang sedang menyebarkan jala ikannya. Inilah yang menjadi salah satu potret kehidupan penduduk pinggiran Danau Toba.Welcome to Muara Nauli Wisata. “Dungi Sahat ma hami di Muara Nauli” Ulaon Apstel 27:8. Ia Punguan naulion ima dalanta masitandaan, di angka Hita na manghaholongi dohot namanghasiholi Tano Muara Nauli, Kec Muara Taput, Sumut, Indonesia, dison ma hita boi masipatariasan angka nauli na denggan, masiparenggetan, masitangiangan,mambahen angka, barita na sian bona pasogit nang na di parserahan. Renungan na bersifat membangun, Opini, Diskusi dohot lan angka na asing dope tahe, mansai lasroha molo dohot angka dongan na tongtong sai manghasiholi Muara Nauli. Terbuka do tong nang Groupon tu angka dongan na marbona pasogit sian Muara, nang tu angka dongan di desa naualu … Dongantubu, Hulahula-Boru/bere nang aleale dohot angka tondong saluhutna, Napuran Tanotano Rangging Masiranggongan, Badanta Padao-dao Tonditta ma sigomgoman……Horas..Horas..Horas..Tano Muara Nauli Masihol au di ho…..

    Jala tong-tong ma ta jaga Norma norma,di akka pangkataion,pandapott, postingan,usulan,dht lan na asing dope,unang gabe patubu hansit ni roha ni dongan,ugamo na asing,,
    Selamat bergabung ma di hita saluhutna ,di tumpak asi dohot holong na sian Tuhan ta ima ganup hita di ingananta be..masianjuan hita diangka na humurang, masitumpahan di angka nauli na denggan, tongtongma sai lambok hatanta ai ido haulionna, tampakna do tajomna rimnitahi do gogona, sada songon daion mual, unang mardua songon daion tuak, silamlam urukurukma silamlam aek toba, nametmet unang marungutungut namagodang sude marlasniroha, ima sininta ni punguan naulion, Satahi saoloan, sadalan sapikkiran ma hita laho pasauthon Tano Muara Nauli gabe tujuan Wisata idaman, , tano Muara Nauli tano hasudungan ni roha, na soboi tarhalupahon..Tano Muara Nauli malungun/masihol au di ho.. Kita Wujudkan “Visit Muara Nauli Year 2013” kota Wisata idaman, surganya wisata Sumut, Berkarya dan peduli pada kemajuan Bonapasogit Kita. Info lebih lanjut kita juga dapat kunjungi http://www.wisatamuara.com, Muara Nauli Masihol ahu Tuho, dari Grip Tano Muara Nauli Malungun au di ho. HORASSSSSSSSSSSSS

  41. Budianto Sianturi permalink
    Juli 22, 2013 5:27 pm

    SEBUTAN ‘Muara Nauli’ yang artinya ‘Muara yang indah’ memang tak berlebihan diberikan kepada kawasan ini. Memuji alam Muara, bakal tak ada habisnya, karena keindahannya yang penuh tantangan, godaan panorama serta hembusan angin yang menyejukkan, lengkap sebagai suatu kawasan wisata.
    Muara adalah salahsatu kecamatan di Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara, yang berada di bagian utara kawasan Danau Toba yang terdiri dari 15 desa dengan jumlah penduduk sekitar 15.171 jiwa. Mayoritas penduduknya petani dan nelayan.
    Mencapai kawasan Muara, kita bisa melalui jalan darat yang memberi suguhan pemandangan perbukitan menghijau, lembah curam, dan – tentu saja – panorama keindahan Danau Toba yang membiru.
    Selain itu, penjelajahan menuju kawasan yang memang identik dengan Danau Toba tersebut, juga dapat dilakukan dengan cara lain yaitu menumpang kapal angkutan kecil yang hampir setiap hari berangkat dari dermaga Balige, Kabupaten Toba Samosir, dengan perjalanan memakan waktu sekitar 1,5 jam.
    Sama dengan perjalanan darat, perjalanan lewat kapal ini juga menyuguhkan sajian pemandangan alam yang indah, serta sesekali akan terlihat beberapa nelayan yang sedang menyebarkan jala ikannya. Inilah yang menjadi salah satu potret kehidupan penduduk pinggiran Danau Toba.Welcome to Muara Nauli Wisata. “Dungi Sahat ma hami di Muara Nauli” Ulaon Apstel 27:8. Ia Punguan naulion ima dalanta masitandaan, di angka Hita na manghaholongi dohot namanghasiholi Tano Muara Nauli, Kec Muara Taput, Sumut, Indonesia, dison ma hita boi masipatariasan angka nauli na denggan, masiparenggetan, masitangiangan,mambahen angka, barita na sian bona pasogit nang na di parserahan. Renungan na bersifat membangun, Opini, Diskusi dohot lan angka na asing dope tahe, mansai lasroha molo dohot angka dongan na tongtong sai manghasiholi Muara Nauli. Terbuka do tong nang Groupon tu angka dongan na marbona pasogit sian Muara, nang tu angka dongan di desa naualu … Dongantubu, Hulahula-Boru/bere nang aleale dohot angka tondong saluhutna, Napuran Tanotano Rangging Masiranggongan, Badanta Padao-dao Tonditta ma sigomgoman……Horas..Horas..Horas..Tano Muara Nauli Masihol au di ho…..

    Jala tong-tong ma ta jaga Norma norma,di akka pangkataion,pandapott, postingan,usulan,dht lan na asing dope,unang gabe patubu hansit ni roha ni dongan,ugamo na asing,,
    Selamat bergabung ma di hita saluhutna ,di tumpak asi dohot holong na sian Tuhan ta ima ganup hita di ingananta be..masianjuan hita diangka na humurang, masitumpahan di angka nauli na denggan, tongtongma sai lambok hatanta ai ido haulionna, tampakna do tajomna rimnitahi do gogona, sada songon daion mual, unang mardua songon daion tuak, silamlam urukurukma silamlam aek toba, nametmet unang marungutungut namagodang sude marlasniroha, ima sininta ni punguan naulion, Satahi saoloan, sadalan sapikkiran ma hita laho pasauthon Tano Muara Nauli gabe tujuan Wisata idaman, , tano Muara Nauli tano hasudungan ni roha, na soboi tarhalupahon..Tano Muara Nauli malungun/masihol au di ho.. Kita Wujudkan “Visit Muara Nauli Year 2013-2014” kota Wisata idaman, surganya wisata Sumut, Berkarya dan peduli pada kemajuan Bonapasogit Kita. Info lebih lanjut kita juga dapat kunjungi http://www.wisatamuara.com

  42. Sahata Rajagukguk permalink
    September 19, 2013 1:30 pm

    Sibandang huta hatubuanku.. Horas Muara Nauli

  43. yani permalink
    November 9, 2013 12:09 am

    Calon suami org muara nauli… mudahan kalo berkunjung kesana penduduknya ramah-ramah yah….

  44. April 18, 2015 11:57 am

    keindahan muara sangat ditentukan oleh masyarakat yang tinggal di sana,, jika masyarakatnya membudidayakan daerah Muara menjadi daerah pariwisata, sangat besar kemungkinan orang akan semakin banyak yang datang berkunjung,,,,
    melihat situasi sekarang,,,kota Muara belum tercemar oleh polusi, hanya saj, penduudknya kurang memberdayakan daerahnya sendiri, saya adalah orang Muara tapi lahir di Pulau Sibandang, tapi sekarang saya tinggal di Balige melanjutkan studi pelayanan,,,

    saran saya, mungkin saya terlibat di dalamnya, sangat berharap untuk tidak mencemari nama baik Muara dan juga Pulau Sibandang, akan tetapi lebih memperkenalkan daerah Muara sebagai daerah pariwisata yang handal,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: